Thursday, July 11, 2013

Menjadi Minoritas

         Sejak SD sampai SMA saya selalu mengenyam pendidikan di Bali, yang mayoritas penduduknya adalah umat Hindu. Namun berbeda halnya ketika saya kuliah di Jogja,yang mayoritasnya adalah umat muslim, sehingga saya bisa merasakan bagaimana rasanya menjadi kaum minoritas disuatu tempat.
            Awal kuliah disemester 1 dan 2, saya merasa biasa saja, hanya berbeda ketika teman – teman saya jam 12 harus sholat, dan saya tidak ikut. Namun beda rasanya ketika saya berada di jogja ketika bulan Ramadhan,semua orang dimana – mana berpuasa,setiap malam sholat taraweh dan subuh sudah saur. Kalau di Bali saat bulan ramadhan liburnya tidak selama ketika saya berada di jogja,paling hanya libur sebentar pada saat lebaran. Sekarang saya tahu kenapa bulan ramadhan didaerah yang mayoritasnya adalah muslim sebaiknya sekolah atau kuliah diliburkan saja, tentu saja akan sulit berkonsentrasi apabila kuliah kalkulus jam 7 pagi, namun dimalam sebelumnya harus sholat taraweh hingga larut malam, dan harus bangun subuh sekitar jam 4 pagi untuk sahur. Dan itu dilakukan setiap hari selama bulan Ramadhan.
            Menjadi seorang Hindu ditengah – tengah muslim yang sedang menunaikan ibadah puasa membuat saya banyak belajar. Kita belajar untuk saling menghormati satu sama lain,terutama ketika teman kita sedang berpuasa. Saya sudah beberapa kali menahan lapar untuk menunggu teman saya berbuka puasa apabila ada kegiatan bersama dikampus, menunda seluruh aktivitas ketika jam sholat sudah tiba. Sayapun turut berdoa kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa ketika harus menunggu teman saya beribadah. Terasa indah ketika ada keharmonisan diantara umat beragama. Kini saya bisa merasakan bagaimana dulu perasaan teman SMA saya yang beragama Islam ketika menunggu anak – anak yang lainnya melakukan persembahyangan. Semuanya terasa indah apabila kita bisa saling menghargai dan menghormati.